Jumat, 23 Februari 2018

Islandia Bakal Melarang Praktek Sunat, Ini Penyebabnya



Di Indonesia, khitan merupakan praktik yang lumrah pada setiap anak laki-laki. Langkah tersebut dilakukan dengan memotong kulit yang menyelubungi bagian kepala penis.

Tidak disangkal lagi, sunat dipandang dari segi kesehatan baik dan tidak masalah untuk dilakukan. Bahkan dalam beberapa kasus, sunat harus dilakukan atas pertimbangan kondisi kesehatan tertentu, misalnya saat bagian kelenjar di penis kerap meradang.

Mengapa di Islandia praktek sunat bakal dilarang?

Apabila kita telisik ternyata hal ini tidak terlepas dari latar belakang alasan kesehatan. Parlemen setempat mengaku selama ini ditemukan praktik sunat tidak aman yang dilakukan bukan oleh tenaga medis.

Praktik itu menjadi amat berisiko, karena dilakukan bukan oleh ahli melainkan pemuka agama. Sehingga, muncul risiko infeksi, yang dalam kondisi tertentu bisa menimbulkan kematian. Meski demikian, tak diungkapkan berapa besar kasus kematian yang terjadi di negara itu, karena praktik sunat yang salah.

Untuk mewujudkan larangan ini, Parlemen di Islandia saat ini sedang mempersiapkan sebuah undang-undang terkait pelarangan praktik sunat. Jika proposal rancangan undang-undang itu disetujui, maka Islandia akan menjadi negara pertama di Eropa yang mengeluarkan larangan dengan ancaman pidana atas praktik itu.

Hal itu berarti, orang dewasa ataupun orangtua yang membawa anaknya untuk dikhitan, akan diancam dengan hukuman penjara hingga enam tahun.

Tentu saja, rencana ini menjadi topik yang kontroversial, di mana kedua kubu baik yang menentang atau pun mendukung memiliki argumentasi yang sama kuat.

Para kritikus mengatakan, RUU tersebut sebenarnya adalah bentuk serangan terhadap kebebasan beragama. Selain itu, melarang praktik khitan bisa menjadi sesuatu 'alat' yang digunakan untuk melawan sekelompok orang tertentu, memperburuk ketegangan antar-ras dan agama.

Sejauh ini, kelompok religius di negara itu telah mengeluarkan sikap dengan menyatakan, sunat anak laki-laki selama ini dilakukan di lingkungan yang bersih oleh profesional terlatih. Dengan keyakinan tersebut, mereka akan terus berjuang mempertahankan praktik itu.

Selain di Indonesia praktek sunat juga lazim dilakukan di beberapa wilayah lain. Di Eropa, selain Islam, Agama Yahudi, dan juga Kristen mempraktikan sunat kepada anak laki-laki. Praktik ini pun lazim di Amerika Serikat, dan beberapa wilayah di Asia dan Afrika.

Diperkirakan sepertiga laki-laki di dunia melakukan prosedur khitan semacam ini. Organisasi kesehatan dunia ( WHO) juga telah mengeluarkan rekomendasi khitan pada pria, demi menghambat penyebaran virus HIV. Rekomendasi ini terutama diserukan kepada wilayah-wilayah dengan tingkat infeksi HIV yang besar. 




0 komentar: